Devoyage, Tempat Selfie Eropa di Bogor



Rupanya pebisnis terutama pebisnis tempat wisata sangat jeli melihat peluang yang sedang tren di masyakarat saat ini. Masyarakat Indonesia terutama bagi kaum milenial dan perempuannya sangat menyukai selfie. Kapan dan di mana pun mereka berada, selalu memegang dan menjepretkan kameranya. Selesai berselfie, biasanya mereka lalu memposting di akun media sosialnya. 

Bagi pebisnis yang cerdik, mereka selalu melihat peluang apa yang digemari masyarakat. Saat masyarakat diketahui sedang berselfie, maka mereka pasti perlu tempat-tempat yang menarik apalagi dengan latar belakang luar negeri yang berdimensi .

 Latar belakang yang jadi tempat selfie itu dapat berupa miniatur dari negara-negara eropa, atau hanya sekedar spanduk bergambar spot suatu negara wisata di eropa, misalnya Venice yang terkenal sekali dengan "kanal", bahkan mengenakan pakaian tradisonal belanda yang disebut dengan "Klederdracht". 

"Klederdracht" sangat spesifik karena gaun yang berwarna hitam dikombinasi dengan garis-garis merah-biru dan mengenakan topi runcing berwarna putih, ditambah dengan sepatu kayu yang dikenal dengan nama klompen.

 Salah satu tempat wisata yang baru saja dibangun di Bogor bernama devoya menjadi tempat khusus untuk berselfie. Luasnya sekitar 1,5 ha. dengan tempat selfie yang diklaim sebanyak 150 spot. 

 Di pintu masuknya kita bisa selfie dengan tulisan "Devoyage, Holiday place, place for selfie". Lalu sebelum masuk berbagai latar belakang lukisan pemandangan Eropa yang menempel di dinding, untuk tempat selfie. 

Lalu, kita bisa beli tiket, harga normal di hari non week end sebesar Rp 25,000 per orang dan RP 35,000 pada hari weekend. Ingat pengunjung tidak diperbolehkan membawa makanan atau minuman.

Ketika pengunjung membawa minuman maka mereka dipersilahkan menyimpan atau menitipkan di tempat loker. Tentunya tujuan dari tidak diizinkan bawa minuman/makanan, supaya pengunjung bisa makan atau minum di dalam, misalnya cafe mini.


Begitu memasuki pintu gerbang masuk, kita sudah disuguhi dengan miniatur menara Eifell, dengan jembatan mini dan kebun bunga kecil. Terpampang sebuah papan mengenai sejarah pendiri Eifell dan alasan didirikan. Ikon wisata di Paris yang disukai oleh wisatawan asing, sebaliknya tak disukai oleh penduduk Paris sendiri.

 Ketika menapak jalan setapak, ternyata tempat-tempat untuk selfie itu sudah dipenuhi oleh pengunjung yang kebetulan atau memang "hobby" selfie" ini khusus perempuan saja. Padahal hari itu adalah hari Selasa. Bagaimana jika kondisi weekend? Pasti penuh dan tidak nyaman untuk berselfie. Miniatur Kincir Angin. Dokumen Pribadi Tidak jauh dari situ, terdapat bangunan-bangunan miniatur yang dicat warna-warni menyerupai arsitektur bangunan Eropa dengan taman-taman mini ditengahnya.