Share
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

15 Agustus 2016

Jazz Gunung Bromo - Pesta Merdeka di Puncak Jazz Raya


www.inatanaya.com

Pecinta musik jazz , pecinta budaya Indonesia, pecinta alam, sebentar lagi kita akan menyaksikan penghelatan bertaraf internasional yang akan digelar di alam terbuka untuk kedelapan kalinya pada tanggal 19 dan 20 Agustus 2016. Sponsor utama dari penghelatan terbesar adalah BCA yang sangat mengapresiasi kekayaan budaya Indonesia khususnya Jazz berkolaborasi musik etnik dan memperkenalkan keindahan alam Gunung Bromo ke dunia internasional.

 Anda semua akan menikmati alunan musik jazz etnik di panggung terbuka Jiwa Jawa Resort Broo, Desa Wonotoro,Kabupaten Probolinggo, Jazz Gunung Bromo. Sambil menyaksikan keindahan alam yang merupakan perpaduan suasana magis dan pesonanya yang luar biasa, Anda akan dihibur dengan gelora dari musik Jazz Gunung Bromo. Jazz Gunung Bromo ini diadakan yang ke delapan kalinya. Untuk penampilan kali ini tentunya akan berbeda dengan penampilan yang lalu, karena didukung dengan musisi jazz yang mumpuni dan performers Gunung 2016 di antaranya Ermy Kullit, Dwiki Dharmawan, The Groove, dan Ricad Hutapea. Dkhi Dharmawan pun akan membawa serta 3 orang musisi jazz dari Australia yang akan mendukung performance yang sangat prima karena persiapannya yang sangat matang. 

Suatu kecintaan tanah Air di hari kemerdekaan dengan apresiasi atas kemerdekaan kita, maka tema yang diusung adalah “Pesta Merdeka Di Puncak Jazz Raya”. Para hadirin maupun tamu akan merasakan sensasi berbeda dengan adanya pengalaman merayakan kemerdekaan di atas gunung yang terletak di 200 meter dari permukaan laut dengan suhu udara yang cukup dingin 8 derajat. Dinginnya udara itu akan terasa hangat karena musik yang disuguhkan akan sangat ekspresif dari musik jazz bersanding dengan tradisi budaya dan etnik jazz. Uniknya lagi , pengunjung menikmati festival di udara terbuka dengan design panggung dari instalasi bambu , jika geremis pun akan terasa sangat romantis. 

Para musisi, artis, telah mempersiapkan dirinya dengan album lagunya yang terbarunya dengna energi yang luar biasa ditengah dinginnya udara yang sangat menggigilkan tubuh. Suasana dan pengalaman yang terindah selama dua hari juga dibuat padat acaranya karena pengunjung disamping menonton festival akan diajak ke Gallery foto dari pemilik yang juga merupakan pengggas dan peduli terhadap seni yaitu Sigit Pramono (seorang banker dan fotographer pecinta Bromo dan musik jazz. Penggagas lainnya adalah Butet Kartaredja dan Djaduk Ferianto, seorang seniman yang serba bisa, membuat nilai tambah sebuah konsep pariwisata menjadi suatu festival seni budaya dan program meningkat pariwisata Indonesia ke dunia internasional. Butet mengatakan bahwa festival Jazz Bromo ini adalah festival Jazz berkarakter yang tak ternilai 

 Pengunjung juga diajak berkontribusi bersama untuk melakukan kegiatan untuk “memberi kembali” kealam melalui bersih gunung bersama dengan Sahabat Bromo. Biasanya setelah ada festival atau penghelatan akbar banyak kotoran sampah yang ditinggalkan oleh pengunjung. Hal ini akan merusak alam atau gunung itu sendiri. Kesadaran untuk menjaga kelestarian inilah yang menggugah para pecinta lingkungan , masyarakat Bromo-Tengger-Semeru,Taman Nasional Bromo menyerukan untuk mengenalkan Socio Ecotourism agar Bromo tetap terjaga dan selalu dilindungi dan berdampak positif bagi ekonomi masyarakat setempat. 

Serunya pengunjung yang ikut partisipasi dalam program Sahabat Bromo akan dapat tiket Festilval untuk dua hari, tenda, matras dan kantung tidur, sarapan, makan siang, fasilitas MCK, angkutan dari tenda ke panggung Jazz Gunung Bromo, akses masuk ke taman Nasional Bromo dan alat pendukung kegiatan seperti sarung tangan, masker dan kantung sampah.

 Bagi peminat yang ingin hadir di Jazz Gunung Bromo, ngga usah khawatir tentang masalah status Gunung Bromo. Statusnya sangat aman meskipun sering dikatakan bahwa gunung Bromo sering Erupsi, tetapi letak panggung Jazz Gunung Bromo 8 km dari kawahnya. Badan Ekologi menyatakan status “waspada” hanya untuk daerah yang letaknya 1 km dari kawah. Pengalaman delapan tahun Jazz Gunung Bromo membuktikan tidak terjadinya apa pun.


 Ayo, jazz lover dan traveller lover , Anda dapat membeli tiket dengan mengunjungi situs resminya di : www.jazzgunung.com jazzgunung.com atau akun twitter @jazzguung, fanpage facebook.com/JazzGunung dan isntagram.com/jazzgunung Tiket yang disiapkan oleh Jzz Gunung bromo ada tiga jenis yaitu: Festival, VIP dan VVIP Festival: Rp.350,000 per hari atau Rp.600,000 untuk dua hari VIP A (posisi duduk lebih tinggi dari posisi duduk VIP B) : Rp.500,000 per hari atau Rp.800,000 untuk dua hari VIB B: Rp.600,000 per hari atau Rp.1,000,000 untuk dua hari VVIP : Rp.1,000,000 per hari atau Rp.1,500,000 untuk dua hari Jangan sampai ketinggalan event yang sangat bertaraf internasional dan berharga ini jika ngga mau menyesal karena event ini hanya setahun sekali diadakan dan tahun ini adalah event yang sangat spesial karena para musisi yang sangat mumpumi dan terpilih dalam Jazz dan musik etnik.