Share
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

18 September 2016

Hentikan Retak, Lawan Osteoporosis(HENTAK)







Pernahkah melihat perempuan usia lanjut berjalan dengan setengah bungkuk? Semua perempuan di dunia ini tanpa kecuali akan mengalami menopouse. Di saat itulah estrogen berhenti tidak berproduksi sama sekali. Kehilangan estrogen itu berarti
Perubahan hormon ini juga berpengaruh pada mineralisasi pada tulang. Estrogen berpengaruh pada mineralisasi tulang dengan pengaktivan osteoklas. sehingga, penurunan kadar estrogen pada wanita menopause akan menurunkan densitas tulang.
Mulailah proses dari yang tadinya perempuan memiliki puncak massa tulang perlahan-lahan berkurang dan akhirnya berkurang secara drastis/cepat  massa tulang. 

Perempuan lebih berisiko:

 

Perempuan lebih berisiko terkena osteoprorosi terutama setelah menopouse atau menopouse dini (sebelum 42tahun). Ini disebabkan karena hormon esterogen yang memainkan peran dalam menjaga kepadatang tulang menurun saat menopause terjadi, sehingga kepadatan tulang pun menurun secara significan. Akibatnya resiko retak atau patah tulang yang dapat menjadi beban dan menuruntkan kualitas hidup. 

Bahaya osteoporosis: 


Retak dan patah tulang pada penderita osteoporosis dapat terjadi akibat cedera ringan ketika beraktivitas sehari-hari dan umumnya terjadi dilokasi : 
  1. Retak atau patah tulang di ruas tulang belakang: Karena benturan apa pun. Retak dan patah pada bagian ini dapat menyebabkan nyeri ,caat, keterbatasan gerak, hingga tidak dapat bangun dari tempat tidur.
  2. .Retak atau patah pada tulang panggul: disebabkan karena jatuh atau kecelakaan yang relatif kecil. Retak atau patah pada bagian ini menyebabkan nyeri kronis, keterbatasan gerak dan cacat
  3. Retak dan patah tulang pada pergelangan tangan: terjadi karena menahan badan dengan takan ketika terjatuh. 

Fakta  bukan mitos: 



  • Perempuan itu memiliki punca massa tulang lebih rendah dari pria. 
  • Ras kulith putih memiliki puncak massa tulang lebih rendah daripada ras kulit hitam 
  • Bone loss terjadi karena usia lanjut dan resorption lebih besar daripada formation 
  • Jika terjaid bone loss, terjadi penurunan kualitas dan kwantitas hidup

 Cara mencegah Osteoporosis:

  1. Banyak konsumsi Kalsium 
  2. Vitamin D 
  3.  Olahraga 
  4. Makanan Sehat 
  5. Hindari diet ekstrim 
  6.  Cukup Sinar matahari pagi 
  7. Waspadai nyeri tulang 
  8.  Mengecek Kepadatan Tulang dengan BMD DXA (Bone Mineral Density Dual-energy X-ray Absorptiometry) 

Faktor Pencetus dari Osteoporosis :

 

  1.  Wanita
  2.  Usia
  3.  Ras 
  4.  Gen atau Ras Osteoporosis 
  5.  Gaya Hidup:
    -Konsumsi daging merah;
    - minuman bersoda/beralkohol
    - malas olaraga;
    - merokok,
    -kurang kalsium
  6. Obat-obatan
  7. Kurus

Penderita Osteoporosis tetap dapat memiliki hidup berkualitas.Cegah retak atau patah tulang dengan 4 strategi berikut ini: 
  1. Pola Makan Tinggi “Asupan Tulang” Tulang yang stabil dan kuat membutuhkan kalsium,fosfat,vitamin D dan berbagai hormon.
  2. Olahraga Teratur Program olahraga yang bagi bagi penderita osteo menitikberatkan pada latihan keseimbangan,melatih Postur agar tetap baik dan stabil, serta koordinasi anggota-anggota bada
  3. Gaya hidupSehat Terapkan gaya hidup sehat yang mendukung kesehatan tulang 
  4. Pengobatan sesuai saran dokter Pasien Osteo membutuhkan pengobatan untuk menurunkan risiko retak atau patah tulang dengan lebih efektif. Pengobatan yang tepat dapat mengurangi beban osteo jangka panjang dan sangat berarti. Pengobatan dapat mengurangi risiko patah tulang belakang sebesar 30-70%, patah tulang panggul hingga 40% dan patah tulang panggul hingga 40% dan patah tulang lain selain tulang belakang sebesar 15-20%